Publikasikan tulisanmu kesini Ketentuan!

Trend Childfree menurut para ulama

 

Oleh Aiman Sobandi S.H.

TREND CHILDFREE, BAGAIMANA PANDANGAN IMAM AL-GHAZALI DAN SYAIKH IBRAHIM  SYAUQI ALLAM ?

Childfree adalah sebuah keputusan seorang pasangan untuk tidak memiliki anak setelah menikah. Umumnya manusia ketika memutuskan untuk menikah, maka otomatis pasangan tersebut memiliki tujuan untuk memilimki anak (keturunan). Akan tetapi tidak dapat dipungkiri bahwa ternyata ada pasangan yang kemudian memutuskan untuk tidak memiliki anak. 

Ada beberapa alasan sehingga pasangan memutuskan untuk childfree (tidak ingin memiliki anak setelah menikah) diantaranya alasan pribadi, psikologis dan medis, ekonomis, filosofis, dan juga lingkungan hidup. Dalam hal ini seorang muslim harus cerdas, dalam arti lain harus memikirkan terlebih dahulu sebelum mengambil keputusan. Lalu bagaimanakah pandangan al-Ghazali dan Syaikh Ibrahim Syauqi Allam terkait hukum childfree ini ? yuk simak

Syaikh Muhammad bin Muhammad bin Muhammad al-Ghazali yang lebih dikenal dengan nama Imam al-Ghazali dalam kitabnya Ihya Ulum al-Din memberikan pandangan bahwa childfree ini adalah hal yang tidak diperbolehkan, karena faidah dalam pernikahan itu ada lima, yaitu :

وفيه فوائد خمسة، الولد وكثر الشهوة وتدبير المنزل وكثرة العشيرة ومجاهدة النفس بالقيام به‍ن

Artinya :

”Dalam perkawinan ada lima keuntungan, pertama anak, kedua meredam syahwat, ketiga mengatur urusan ruma, keempat memperbanyak anggota keluarga, kelima mendapatkan pahala dari hasil kerja keras menghidupi keluarga.

Dan faidah yang pertama yaitu memiliki keturunan merupakan faidah pokok dari sebuah pernikahan, berikut kutipannya dalam kitab Ihya Ulum al-Din :

الفائدة الأولى الولد وهو الأصل وله وضع النكاح والمقصود إبقاء النسل

وأن لا يخلو العالم عن جنس الأنس

Artinya:

“Manfaat/faidah yang pertama (dari pernikahan) adalah memiliki anak, dan ini manfaat yang utama/pokok, dan atas dasar anak itu pula pernikahan disyariatkan dengan maksud untuk menetapkan keturunan dan agar alam ini tidak sepi dari jenis manusia.”

Dan al-Ghazali pun memberikan sebuah penjelasan bahwa dari kita memiliki anak, setidaknya ada empath al yang bisa menjadi nilai ibadah, yaitu :

  • Mencari ridlo Allaah dengan sebab memiliki keturunan.
  • Mencari cintanya Nabi Muhammad SAW, dengan memperbanyak populasi manusia.
  • Mengharapkan do’a dari anak shalih, kelak ketika kedua orang tuanya meninggal.
  • Mengharap syafa’at dari meninggalnya anak yang masih kecil, ketika anaknya meninggal terlebih dahulu.

Berdasarkan uraian diatas maka dapat dipastikan bahwa Imam al-Ghazali adalah tokoh yang tidak memperbolehkan childfree. Lalu bagaimanakah pendapat Syaikh Ibrahim Syauqi Allam ? yuk simak…

Syaikh Ibrahim Syauqi Allam merupakan seorang  mufti Dar al-Ifta al-Misri, yaitu Lembaga Fatwa Mesir. Dalam hal ini beliau memberikan pandangan bahwa childfree merupakan hal yang diperkenankan dengan menuturkan tiga alasan, yaitu :

Tidak adanya dalil Al-Qur’an dan hadist yang secara eksplisit memerintahkan atau mewajibkan pasangan suami istri untuk memiliki anak, meskipun pada kenyataanya kebanyakan umat Islam menikah dengan tujuan ingin memperbanyak anak.

Adanya kesepakatan antara suami istri untuk tidak memiliki anak, Jika pasangan berpikir kemungkinan besar mereka merasa tidak akan mampu untuk tanggung jawab, atau mereka memutuskan untuk tidak memiliki anak untuk kepentingan tertentu, seperti jika melahirkan anak berbahaya bagi kesehatan istri, atau mereka takut kehancuran zaman perubahan iklim sebab angka kelahiran, dan keduanya setuju untuk tidak memiliki anak, maka tidak ada yang salah atau dosa dengan itu bagi mereka itu, Pasalnya tidak ada nash dalam Alquran yang melarang mencegah atau mengurangi kelahiran anak.

Bahwa memiliki anak ataupun tidak memiliki anak itu merupakan hak individu suami istri.

Mau donasi lewat mana?

Paypal
Bank BCA - An.Dwi Lestari / Rek - 3930706719
Traktir creator minum kopi dengan cara memberi sedikit donasi. klik icon panah di atas

About the Author

Admin

Posting Komentar

Komentarmu adalah cerminan dirimu
Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.