Ingin karyamu dibaca orang banyak dan terpublikasi disini? Hubungi kami Kirim Artikel!

Inilah Sebab hancurnya kerajaan aceh

 

KERAJAAN ACEH DARUSSALAM HANCUR SETELAH MASUKNYA W4H4B1

Sejarah Aceh tempo dulu, mencatat betapa kelamnya bangsa Aceh dengan rusaknya akidah para tokoh dan generasi Aceh sesudah pembantaian para Teuku (Ule balang) dan Ulama sufi yg disebut Revolusi Sosial 1946.

Semenjak tahun 1953 kehidupan umat lslam Aceh yang Ahlussunnah Waljamaah Syafi'iah telah diganggu dan diusik. Ada pihak-pihak yang ingin merubah pemahaman yang dianut masyarakat Aceh. Mereka yang datang dan menyusup kedalam tubuh pemerintahan militer saat itu. Karena tak berhasil mengubah langsung ke tengah-tengah masyarakat maka datang ia kepada pemerintah dengan pahaman lslam Pembaharuan yang dikembangkan oleh Muhammad Abduh seorang penganut bebas mazhab berasal dari Mesir. 

Sedangkan ajaran yang dibawa Muhammad Abduh adalah hasil dari pengembangan pahaman liberal (mu'tazilah yang dipadukan dengan pahaman Syeikh Muhammad bin Abdul Wahab).

Disebut pihak-pihak yang mengusik itu berani muncul dengan berbekal sebuah surat "maklumat - bersama" adalah dari kalangan yang tidak suka melihat masyarakat Aceh dengan cara beramaliahnya sehari-hari, seperti bermaulidan, bertawassulan, bertabarrukan, bertahlilan dan sebagainya hingga mereka mempengaruhi pemerintahan militer saat itu yang ingin menarapkan Syariat lslam. Untuk itu keinginan mereka berupaya memberlakukan system mazhab yang dipadukan dengan mazhab lainnya (pencampuran mazhab).

Padahal sebelumnya di Mesjid Raya Baiturrahman (MRB) justru telah dipimpin oleh ulama'-ulama' Sunni dari kalangan dayah Salafiah tradisinonal (Aswaja). Para ulama Aceh saat itu telah menerapkan pula mesjid dengan pengamalan cara Assyafi’iyah, bahkan di seluruh Aceh pun dahulu dari masa kesultanan Aceh hingga masa sebelum tiba masa kepemimpinan Abu Daud Beureu'eh. 

Sebabnya di masa Abu Daud Beureu'eh ini pihak-pihak yang ingin merubah pemahaman masyarakat Aceh sesuai dengan apa yang ditinggalkan oleh ulama-ulama sebelumnya. Tapi setelah lndonesia merdeka dari tahun 1953 hingga seterusnya, Aceh telah dipimpin oleh kalangan yang berpahaman lslam Pembaharuan (moderen). 

Banyak masyarakat tertipu dengan gerakan lslam Pembaharuan tersebut karena ajaran yang dibawanya justru ingin menghapus segala hal amaliah yang sering dilakukan oleh rakyat Aceh, diantaranya, Melarang kenduri (makan-makan), Melarang maulid Nabi, Kenduri orang mati, Kenduri di kuburan, Kenduri Sawah, Kenduri Laot, dan lain-lain.

Intinya pihak-pihak itu ingin mengubah setiap amaliah yang telah lama masyarakat Aceh yakini selama itu benar. Di masa DI/TII sendiri yang brutal dan kejamnya, adalah masa di mana ada beberapa ulama dayah diburu oleh kalangan bersenjata DI/TII hingga ada yang dibunuhnya dan ada yang menyelamatkan diri keluar Aceh,, Subhanallah..

Menurut beberapa sumber dari ulama'-ulama' dayah bahwa di antara ulama yang ingin dibunuh mereka tapi dengan berkat karamah yang Allah berikan hingga selamat dari peristiwa pembantaiannya, di antaranya, Abu Wahab Seulimuem (Ayah Abon Seulimuem), Abuya Muda Waly (Ayah Abuya Dajamaluddin Waly), dan lain-lain. Aceh yang dikenal sebagai penganut kental Ahlussunnah Waljamaah (Aswaja) Assyafi’iyah masa itulah dicoba untuk disamar-samarkan oleh mereka sebagai pihak penjilat pada penguasa. 

Dan mereka itulah intelektual muda (berakidah lslam Pembaruan ala W4h4b1) serta beberapa cendekiawan yang berafiliasi dengan penguasa Aceh, bahkan keberadaan PUSA 

yang telah dibentuk pada tahun 1939 telah dijadikan sebagai wadah tempat berkumpulnya para ulama-ulama yang telah terkontaminasi W4h4b1, yang anti kepada ulama'-ulama' dayah ( Aswaja ). Dengan tehnik mereka yang masuk dan menyusup menjilat kepada pemerintah Aceh saat itu (Abu Daud Beureu'eh) ingin menghilangkan akidah bangsa yang telah dijalaninya sejak ratusan tahun lalu. 

Maka oleh penguasa pun (Abu Daud Beureu'eh) beserta staf dan jajarannya menyetujui dan menandatangani permintaan mereka agar pemerintah membuat semacam seruan bersama atau "Maklumat Bersama", mereka di antaranya:

1. Pengurus dan Kepala Bagian Agama Atjeh, Tgk Abdorrahman.

2. Ketua Persatuan Ulama Seluruh Atjeh (PUSA), Tgk M. Daud Beureueh.

3. Pimpinan Sekolah lslam, kabupaten Atjeh Besar, Ibrahim Amin.

4. Hakim Seluruh Aceh atau Kepala Makhamah Syari'ah Atjeh, H. Ahmad Hasballah Indrapuri.

5. Wakil Kepala Agama Keresidenan Atjeh, Tgk. M. Noer el Ibrahim.

6. Kepala Kantoer Oeroesan Agama, ketjamatan Bukit/ Nosar Takengon, Tgk Abd. Djalil. 

Mereka yang menandatangani surat tersebut adalah bagian dari kalangan pecinta lslam Pembaharuan (modern) yang tergabung dalam PUSA (Persatuan Ulama Seluruh Aceh) dan juga pengikut setia DI/TII. Setelah ditandatangani surat maklumat tersebut kemudian dibagi-bagikan kepada seluruh rakyat Aceh. 

Namun upaya pemrintah Aceh saat itu tidak diterima oleh rakyat Aceh karena dirasakan sangat bertentangan dengan yang selama ini didapatkan daripada ulama'-ulama' dayah Salafiah tradisional Aceh. Inilah suatu bahaya bagi bangsa dan rakyat Aceh karena justru yang menghancurkan Aceh oleh rakyat Aceh sendiri yang telah dicuci otaknya oleh pihak-pihak yang ingin menjauhkan rakya Aceh dengan ulama-ulamanya.

Maka akibat bagi orang-orang yang menafikan menghilangkan dan melupakan sejarah (dengan akidah bangsa yang dilakukan oleh orang-orang sebelumnya), maka bangsa tersebut akan menanggung malu dan hinaan dari bangsa-bangsa lain. Seperti kata pepatah “bangsa yang terhormat adalah bangsa tidak melupakan sejarah bangsanya”.

Dengan kedatangan W4h4b1 (Salafi) yang menyusup kedalam pemerintah Aceh saat itu pula Aceh secara perlahan hilang jati dirinya sebagai bangsa yang besar penganut Ahlussunnah Waljama'ah Aswaja setelah kesultanan Turki. Mari sekarang kita wujudkan negeri Aceh ini menjadi Ahlsusnnah Wal Jamaah sejati dengan mengamalkan segala perintah yang sesuai dengan sumber Al qur'an dan Assunnah dengan merujuk kepada para alim ulama Syafiiah, dan bertauhidkan Asy’ariah Wal Maturiddiah. Dan bukan W4h4b1 yang berpahaman Mujassimah Musyabbihah yang suka mencampurkan (talfiq) mazhab.

Jayalah selalu negeri Aceh, jayalah Ahlissunnah Wal Jamaah, panjangkanlah umur ulama'-ulama' Aceh dan berilah ketaatan kepada seluruh penduduk negerinya. Amin ya Rabbal 'alamin.


Sumber:hwmi

Getting Info...

About the Author

Pegiat Media Nahdlatul Ulama

Posting Komentar

Komentarmu adalah cerminan dirimu
Posting Komentar
Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
Harap matikan adblock untuk mengakses web ini
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.