Kami membuka Press Release dan kirim artikel secara Gratis, Periode promo sampai 30 Desember Hubungi kami Ketentuan!

Penerimaan terhadap tradisi


 PENERIMAAN TERHADAP TRADISI NUSANTARA

Kementerian Agama RI menetapkan 4 indikator moderasi beragama, yaitu: 

1. Komitmen kebangsaan

2. Toleransi

3. Anti kekerasan

4. Penerimaan terhadap tradisi

Viralnya video yang menghinakan tradisi sajen jelas merupakan indikator rendahnya tingkat moderasi beragama orang tersebut. 

Rendahnya penerimaan terhadap tradisi menjadi tantangan tidak ringan karena bangsa ini telah terlalu jauh terjerumus dalam mempersepsikan tradisi. 

Lihat saja tayangan film dan sinetron. Pihak-pihak yang masih menjalankan tradisinya selalu distigma sebagai pihak yang jahat dan oleh karenanya pasti kalah. 

Tradisi dianggap sebagai kuno. Tradisi dianggap cerminan budaya manusia yang belum mengenal adab dan agama. Tradisi dianggap ketidakmasukakalan dan itu artinya kebodohan. Bahkan tradisi dianggap sebagai kesesatan. 

Orang-orang yang merasa dirinya beradab, beragama, modern, dan rasional lalu merasa bukan saja berhak tapi bahkan wajib meninggalkan bahkan menghinakan tradisi. 

Baiklah kita fokuskan saja salah satu tradisi yang lagi viral yaitu sajen. 

Oleh Sebagian orang -yang merasa beradab, beragama, modern, dan rasional- sajen dianggap sebagai tidak bermanfaat, sampah, makanan setan, kesesatan, bahkan sering dituding menjadi penyebab bencana. 

Bagi yang mempercayainya tentu sajen adalah ungkapan rasa hormat, bakti, dan syukur manusia kepada tuhan. Ungkapan ini terwujud dalam sesajian yang disajikan dari hasil bumi yang merupakan pemberian tuhan. 

Jangan dilihat wujudnya seperti apa tapi lihatlah niatnya. Bukan kita juga sering begitu ketikan sedang memberikan sesuatu pada orang yang kita kasihi sayangi cintai? 

Bagi sebagian orang barangkali sajen dianggap tidak bermanfaat, buang-buang uang. Apakah karangan bunga ucapat Bahagia hingga duka tanda simpati itu juga tidak buang-buang uang? Tapi itu tetap dilakukan dan tidak ada yang berpendapat miring. 

Bagi sebagian orang sajen adalah kesesatan karena mengundang setan. Bunga dan wewangian dupa atau kemenyan dianggap sebagai makanan setan. Apakah mereka tidak pernah mewangikan dirinya Ketika datang kepada ortang terkasih? Bahkan juga membawa sekuntum bunga tanda cinta? Atau tidak pernah mewangikan diri Ketika menghadap tuhannya? 

Bagi Sebagian orang sajen dianggap sebagai penyebab bencana. Sajen di laut sering dianggap sebagai penyebab tsunami. Sajen di gunung sering dianggap sebagai penyebab gunung Meletus. 

Kalau sudah demikian maka siapa sebenarnya yang kuno, tidak beradab, dan irasional?


Aku jan kudu ngguyu

Getting Info...

About the Author

Admin

إرسال تعليق

Komentarmu adalah cerminan dirimu
إرسال تعليق
Cookie Consent
Kami menggunakan cookie agar membuat Situs kami lebih mudah dan digunakan untuk menyesuaikan kepentingan dan kebutuhan Anda
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
Harap matikan adblock untuk mengakses web ini
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.